Sunday, February 1, 2015

Elakkan sinki tersumbat

Jumaat lepas ZZ pegi meeting taman. Balik dari sana selain agenda utama perbincangan dia share dengan aku ada dia bagi tau jiran setaman kami ada yang kongsi saluran air kat sinki diorang perlahan. Rumah aku ok je, taknak fikir negatif sebab aku masuk rumah lewat setahun dari diorang. 

Cuma besar kemungkinan aku syak diorang tuang lebihan minyak masak terus ke dalam sinki kot. Logiknya kalau masak seminggu sekali pun dan setiap minggu tuang walau lepas tu simbah dengan air panas pun lama kelamaan mesti sedikit demi sedikit minyak melekat kat saluran air tu.

Macam colleague aku, dia memang tuang dalam sinki. Walaupun dah cairkan dengan sabun pencuci pinggan dan tuang air panas. Lama kelamaan pasti akan tersumbat.

Di rumah aku, lebihan minyak masak memang aku takkan buang ke dalam sinki. Mana aku buang? aku sejukkan dulu minyak tu kemudian masukkan minyak ke dalam botol mineral. Bila dah penuh, aku masukkan ke dalam tong sampah dan buang macam sampah biasa.

Aku belajar ni dari kakak ipar aku. Dulu diorang tinggal kat apartment, sebagai penduduk bertanggungjawab diorang tak buang lebihan minyak ke dalam sinki. Diorang tuang dalam botol air mineral kosong.  Tak dapat aku bayangkan kalau orang lain tak fikir pasal ni. Sebab apartment, flat, kondo ni salur air limbah dia bersambung-sambung. Kalau ada penduduk yang tak bertangunggjawab, cepat la tersumbat.

Sebab tu, untuk rumah aku aku buang minyak dalam botol plastik. Walaupun cara aku tak cukup ‘hijau’ sekurang-kurangnya aku tak buang minyak terus ke longkang yang boleh sebabkan longkang berminyak, tersumbat dan berbau.


Hmmm…mungkin ni juga punca tikus suka masuk jiran sebelah rumah ikut salur longkang dapur. Ada bau yang menarik perhatian cik tikus ni kot. Setakat ni, semut, lipas atau serangga lain tak datang dari saluran longkang dapur tu. Bau pun takde.

2 comments:

tiga lalat said...

Salam. Hee idea yang bagus boleh dipratikkan juga.

Azi said...

Tiga lalat: terima kasih.